Sunday, April 7, 2013

Layakkah kita

Panglima perang Khalid Al-Walid, memeriksa setiap khemah tenteranya, bagi memastikan tentera-tentera Islam dalam keadaan tip-top hubungannya dengan Allah. Ibadah wajib sudah pasti, ibadah sunat digandakan.

Juga ketika zaman Sultan Muhammad Al-Fatih begitu juga, ibadah tenteranya di pantau.


Mereka yang terpelihara ibadahnya berada di barisan hadapan, dan ada juga tersebut dalam sejarah mereka yang  tidak konsisten dengan ibadah ditinggalkan. Pentingnya hubungan dengan Allah yang sentiasa terjaga agar tidak menjadi penghalang untuk Allah kurniakan kemenangan kepada kaum muslimin.

"Kalau pada zaman itu, boleh kita katakan pada yang tidak konsisten solah subuh di masjid, anta tak perlulah bekerja, duduk rumah dulu."

"Namun zaman sekarang tak ramai seperti zaman gemilang dulu, dulu boleh tinggalkan. sekarang nak tak nak perlu kata, kena usaha layakkan diri"


-petikan satu pesanan-

T_T

Ikutkan memang tidak layak, tetapi kena usaha layakkan diri. Bagaimana ingin peroleh kekuatan jika hubungan dengan yang memberi kekuatan lemah dan kita tak pernah minta

Lemahnya umat Islam pada masa kini bukan kerana hebatnya musuh, tetapi kerana lemahnya kita umat Islam.