Tuesday, October 11, 2011

Dari Hati terus ke Hati

Minggu ini banyak daripada ahli Permai sibuk ber Pintar(usarah bawah persatuan).Semalam ada kumpulan buat Pintar di rumah aku,hari ini juga ada kumpulan buat kat rumah aku.
Yang untungnya aku sebab dapat makan masakan yang sedap 2 hari.Takkan buat 1st perjumpaan masak biasa-biasa kan?  :d

Aku ditakdirkan untuk jaga Pintar sama batch.Ramai yang menolak selalunya apabila diminta untuk jaga sama batch.Banyak orang prefer untuk jaga batch yang lebih bawah.Malah menurut ajk Pintar,naqib untuk 1st year yang paling cepat penuh.

Tak mengapalah dah tiada orang yang sanggup terima,aku terima je lah.Aku rasa lebih mudah kot.Expectation ajk kurang sikit untuk kumpulan Pintar senior.Tak buat pun takde orang kisah sangat.He he

Nak kongsi sikit [peringatan untuk diri ini terutamanya],baru-baru ni ada terbaca dalam buku Pendidikan Islam dan Madrasah Hasan Al-Banna,pendahuluan dibawah tajuk “faktor-faktor yang mendokong keberhasilan”.Faktor ke-4 berkaitan dengan murabbi/pemimpin/daie:

“Pemimpin yang mendidik dengan bakat,ilmu dan pengalamannya yang dianugerahkan kepadanya kekuatan Iman yang luar biasa,membekas pada setiap hati orang yang berhubungan dengannya,melimpah dari hatinya ke hati orang-orang disekitarnya.Dia seperti dinamo yang dari kekuatannya hati mereka diiisi dengan kekuatan.Kata-kata bila keluar dari hati langsung masuk ke hati para pendengarnya tanpa memerlukan keizinan,tetapi bila keluar hanya dari lidah maka pengaruhnya tidak akan melampaui telinga.Orang yang memiliki hati yang hiduplah yang dapat mempengaruhi pendengar dan pengikutnya.sedangkan orang yang mempunyai hati yang mati tidaklah mampu menghidupkan hati orang lain.Sebab orang yang tidak memiliki sesuatu tidak dapat memberikannya pada orang lain dan wanita yang tidur tidak sama dengan wanita yang kehilangan anaknya.”

Kekuatan seorang daie = kekuatan Iman

3 comments:

  1. kenapa tidak yang perlahan berusaha melajukan sedikit langkah, manakala yang laju, perlahankan sebentar tanpa perlu berhenti.

    bukankah itu lebih baik? sama-sama berusaha.

    ReplyDelete
  2. uishh.. makin rajin dr. fawwaz update blog. Ni yang nak buat idola nih:)

    ReplyDelete
  3. nina:
    nak buat idola? nnt kalau waih balik bawak sepanduk besar pegi airport.haha.
    x semantap boleh tulih dlm english.

    anon:
    theoritically yes.i do agree.
    tp kan lebih baik yg laju teruskan melangkah tanpa perlu perlahan utk menunggu yg tertinggal.
    maaf jika terkasar.

    ReplyDelete

komen dan pendapat amat dialu-alukan..