Thursday, April 14, 2011

Doa,doa,doa

“kita minta supaya laci tu dibukakkan dan Allah dah mengizinkan laci itu untuk dibuka tapi kita yang xnak buka.kita minta duit dan duit tu datang depan mata kita tapi kita yang malas nak gerakkan tangan untuk mengambil.Sebenarnya masa tu Allah dah makbulkan doa kita tapi kita yang tak nak”,itulah sedikit perkongsian seorang sahabat tidak lama dahulu apabila diri ini merungut ketidakmampuan.Tika itu diri ini mengiakan pesanan itu.

Hari ini kepercayaan itu sedikit tercabar.Ku merasakan diri ini benar-benar tidak mampu.Sebelum-sebelum ni pernah juga rasa sebegini dan kali ini ia datang lagi.Aku tahu aku ada silap disitu tapi entah kenapa aku tak tahu bagaimana nak hadapi kesilapan itu.Nasib baik Iman masih mengawal supaya berlaku waras dengan cuba muhasabah betul-betul akan kehidupan yang dilalui.oh,banyak sangat aspek yang perlu diperbaiki.

Apabila memikirkan kehidupan yang sedang ku lalui sekarang,pastinya ini semua hasil doa mak abah,cikgu-cikgu dan sahabat-sahabat.Beruntung dapat dikelilingi orang yang soleh ni walaupun diri ini tak seberapa.Nak harap aku seorang,hmm rasanya entah merempat dimana sekarang.Itulah walaupun aku ni bunga yang busuk tapi alhamdulillah dikelilingi bunga-bunga yang wangi.Dapat la rasa tempias tu sedikit.-Sampai bila aku perlu menumpang orang tanpa memberi??*sigh*

Dulu-dulu ada sebuah nasyid yang liriknya labih kurang begini “kita ada Allah yang kuasa,doa sebagai senjata”.Kelebihan menjadi hamba Allah,kita ada tempat untuk bersandar.Nampak macam lekeh kalau kita cakap tadahlah tangan berdoa pada-NYA.Tapi sedarlah tiada kuasa lain yang dapat menandingi kekuasaanNYA.Kuatnya kita bergantung kepada tempat kita bersandar.Jika Allah dijadikan tempat kita merintih,merayu dan meminta pertolongan insya Allah kuatlah kita.Jika makhluk ciptaan Allah kita jadikan tempat bersandar apalah sangat kemampuannya berbanding Penciptanya.

Disaat merasai kelemahan diri,ku cuba memujuk,bahawa disitu ada kelebihan.Kita akan lebih merasai keperluan untuk bergantung pada Allah.

.…………

Masih kuingat pesanan seorang guru masa detik-detik terakhir di bumi Matri dahulu.2 perkara yang perlu buat bila masuk universiti (aku ingat 1 je.lg 1 lupa.kena belek buku catitan ni).Salah satunya ialah belajar sampai jadi pakar dalam bidang yang diceburi.Ku memandang diri.Argh tersangat jauh untuk mencapainya.Segan sendiri tambah-tambah apabila bergelar muslim.Seseorang yang Islam dan berIman itu sepatutnya perlu berusaha untuk cemerlang dalam akademik kerana ia meyakini tuntutan kewajiban menuntut ilmu.Maka ia akan laksanakan bersungguh-sungguh tanggungjawab itu bukannya sekadar melepaskan batuk ditangga.

~sebelum ini jika ia berlaku akan ada datangnya bantuan.Kali ni walaupun ada 2nd chance untuk membantu tapi ia tetap tak dapat membantu.

~Urinary n Genital System.sistem terakhir(harapnya) yang perlu diambil sebagai pelajar ilmu perbomohan di JUST.Harapnya kali ini lebih baik berbanding sebelum-sebelum ini.doakan aku terus kuat.

~Tadi doktor physio ada cerita perkara yang menarik.Sebelum tu ngantuk je.Tetiba terus segar bila dia masuk bab tu.Kalau rajin nanti akan dikongsikan.

1 comment:

  1. sungguh, kita memang x layak. namun berusaha mencapai piawaian unt menjadi layak harus terus mnerus.
    Teringat kata2 akhi jo. sewak2 zairah beliau~ jgn sia2kan potensi besar dlm diri kita
    ^^. Moga terus istiqomah dalm amal islami

    ReplyDelete

komen dan pendapat amat dialu-alukan..