Monday, March 29, 2010

Check Up

 

Bismillahirrahmanirrahim..

Dulu orang selalu kata belajar medic ni susah.No life lah dan macam lagi lah.Mula-mula macam tak percaya.Bila balik malaysia masa tahun 1 boleh sembang kemas lagi medic ni tak sesusah mana.Bila masuk tahun 2,dah mula percaya sikit yang medic ni memang susah.Kemudian bila masuk pulak sem 2 dan bila dah habis 1st exam untuk 1st system,keyakinan bertambah apa yang aku belajar ni memang susah.

Baru-baru ni aku baru lalui exam HLS(hematolymphatic system) dan keputusannya the worst ever aku pernah dapat dalam exam.Add math pun tak pernah teruk camni.Mula-mula tu agak kecewa dgn diri sebab terfikirkan mampu ke aku nak skor balik final nanti.Moga-moga Allah beri aku kekuatan dan dipermudahkan segala urusan.

Peringatan Buat Diri

Sebenarnya dan sepatutnya kegagalan mengajar kita untuk muhasabah diri dan dijadikan booster untuk kita menambahkan amalan soleh(belajar pun amalan soleh).Walaupun ada orang kata keputusan teruk tak bermakna orang tu kurang amal dia.Erm, perkara ni mungkin praktikal bagi mereka yang sudah sedia mantap.Kalau bagi aku yang banyak kurang ni,mesti ada stg tak kena.

Jalan menuju kebaikan ibarat mengepam air ke atas bukit yang memerlukan tenaga generator untuk mebawanya ke atas puncak..Manakala jalan ke arah jahilyah ibarat air yang turun dari bukit yang tidak memerlukan sebarang bantuan.

Untuk menuju kearah munkar,kita tak perlu bersusah payah.Ia akan datang dengan sendirinya kepada kita.Tetapi perkara yang ma’ruf,kita yang perlu bergerak kearahnya.

Begitulah perbandingan antara jahiliyah dan Islam.Secara tabi’inya manusia memang cenderung ke arah yang berlawanan dengan Islam.Allah ada berfirman dalam surah As-Syams ayat 8 yang mafhumnya:

8. Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya.

Allah mengurniakan dalam jiwa kita kecenderungan ke arah kefasikan dan ketaqwaan.Allah sebut kefasikan terlebih dahulu kerana memang jiwa manusia lebih cenderung kearah itu.Apalah nilai syurga jika ketaqwaan itu satu perkara yang tidak memerlukan apa-apa tuntutan dan pengorbanan.Allah telah berjanji dengan manusia untuk membeli susah payah kita dengan harga yang sangat mahal.Jadi kita juga perlu memberi yang terbaik untuk dapatkan harga yang terbaik.

Maksiat-maksiat kita pula akan melambatkan proses untuk menuju taqwa.Seperti kita memanjat bukit membawa pelbagai bebanan.Sudah pasti ia akan melambatkan dan memenatkan kita.Kadang-kadang bahkan selalu orang akan berhenti di sekerat jalan atau terjatuh disebabkan beratnya bebanan yang dibawa.Bebanan itu ialah dosa dan maksiat kita pada Allah.Kita perlu tanggal dan buang ia supaya perjalanan kita mudah dan tidak futur dipertengahan jalan.Patutlah ada satu kata-kata yang famous “Islam hanya akan terdiri atas runtuhan jahiliyah”

Maksiat juga menghilangkan barakah dalam hidup.Mandi tak basah,makan tak kenyang,study tak masuk.Semuanya mungkin disebabkan hilangnya keberkatan dalam hidup kita dan keberkatan ini hanya datang dari Allah.

Mari kita koreksi diri..

“Orang yang bermaksiat berada dalam tawanan syaitan dan penjara hawa nafsu.Bagaimana dia dapat berjalan menuju Allah dengan hati yang ditawan dan dipenjara”