Tuesday, September 29, 2009

Setahun Jagung


(dialog dibawah berkemungkinan ada unsur tokok tambah)


"nta skrg ni kt msia ke??"
"knp balik xbgtau??"
"bila nta balik??"
Inilah antara reaksi shbt2 aku bila aku contact atau jumpa mereka sekembalinya ke Malaysia.Alhamdulillah aku diizinkan Allah utk bertemu beberapa org shbt aku sepanjang cuti sebulan ni setelah aku merantau sekejap ke Perlis dan Kuala Lumpur.Kpd shbt2 Matri Gen13 yg sempat ku temui,ana amat seronok dpt jumpa antum.Aku mmg xbgtau sesapa pun aku akan balik tahun ni.Cuma family aku je yg tau.Bukan apa,malas kecoh.Bukan ada apa pun.Bila shbt aku tanya "bila balik msia??",aku pun jawab "knp tanya camtu,x pergi mana2 pun camna nk balik." hehe...

"laa,nta ada sini,bila balik?"
Ini pulak respon ustaz Abdul Hadi bila terserempak dgn aku di Matri.Mana tidaknya,2 minggu sebelum tu aku baru jumpa beliau di Jordan semasa beliau singgah sebentar di Jordan sebelum menuju ke Makkah.Dikatakan ustaz2 aku menaruh harapan yg tinggi kpd lepasan khassah(tingkatan 6) yg kini menuntut ditempat yg sama dgn aku tetapi berlainan universiti.Disebabkan itu ustaz2 aku sanggup singgah sebentar di Jordan utk lihat anak murid mereka.Tetapi aku bukanlah dlm golongan itu,aku cuma tercampak ditempat mereka diletakkan.Bila jumpa kali ni,dia dh cam aku dan siap tahu nama aku.Masa kt Jordan,beliau xbrp cam.Habis di sebut nama aku ketika sesi ceramah selepas iftar jamaie Matri.Segan aku masa tu.Biasalah aku,low profile.

"nta sambung blajar mana skrg??"
Ini pulak pertanyaan junior di Matri.Ramai yg aku sudah x cam.Semua dah membesar dan berubah fizikal.Bila depa tanya mcam ni,aku pun jawab "x mengaji mana pun".Bila depa paksa lagi,aku pun jawab "mengaji dekat UST(uni sc n tech)".

"dah balik ke makhluk ni"
Ini pula reaksi tok aku bila aku jumpa dia setealh setahun x jumpa.Mula2 tok aku ingat abah mak aku dtg macam biasa je,rupanya aku ada sekali.Inilah satu2 nya tok aku yg masih hidup.Moga Allah berkati umur beliau.

"macam mana cerita orang Jordan?"
Ini pulak pertanyaan pak sedara aku kpd ayah aku.Ayah aku balas "tu dia" sambil menunjukkan ke arah aku.Barulah perasan aku ni ada kt situ.

"macam dh duk lama kt Jordan"
Ini adik aku yg cakap bila aku cerita serba sedikit keadaan di tempat aku belajar.Hampeh betul dia ni...

"tu sapa?"
Ini pulak pertanyaan kawan2 mak aku.Walhal mereka mengenali abg2 aku.Dikatakan aku ni agak bertubuh kecik.Aiyo,ingatkan badan dah makin besar sikit lepas makan byk kt Jordan.

"macam mana kt Jordan??"
"bes x duk sana??"
Ini soalan paling famous yg ditanya dan soalan ni yang susah aku nk jawab.Sapa boleh tolong aku jawab??

Sebenarnya skrg ni xda idea nk tulis apa.Ditambah dengan masalah dalaman,lagi menyebabkan aku malas.Last2 dpt idea nk tulis seperti diatas.Jadi apa pengajaran yg kita boleh dpt dari atas:

-jgn balik bila baru setahun merantau ke negara orang...hehe


Sebelum terlupa,nk mengucapkan SELAMAT MENYAMBUT HARI KEMENANGAN kpd mereka yg berjaya menundukkan nafsu utk dijadikan bekalan 11 bulan kemudian.Taqabbalallahuminna wa minkum..
Bak kata orang zaman lani, "puasa sebulan,raya pun sebulan la".Betulke??
Fikir2lah sendiri.Jadi rasanya masih belum terlambat ucapan ni.

Wednesday, September 16, 2009

Yang Senang Itu Susah


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang...

Mungkin post ni agak out of date sikit,tapi biarlah.Sejak akhir-akhir ni aku dah boleh agak perkara apa yang nak dibualkan bila dihubungi member2 JUST 08.Soalan yang tak boleh lari iaitu

"berapa muaddal ko??"
"sapa yg dpt deanlist ea??"

Inilah soalan paling kerap ditanya bila dihubungi.Ada masa2 tertentu naik menyampah jugak tambah2 bila baca komen dekat shoutbox buletinkita.Aku pun mungkin macam tu jugak bila buzz member2 lain.Sikit2 tanya pasal result.Kalau di shoutbox blog buletinkita pun boleh lihat,masing2 pakat tertanya-tanya result member2 lain dan sapa dlm kalangan JUST 08 yang muaddal sanawi dia mumtaz.Dan aku ni kekadang jenis x kisah kalau org tau markah aku kalau aku tau org tu akan bgtau jugak,dan kekadang jenis kisah kalau org tu berat nk mampuih bgtau markah.Dan aku tau selalu nya yg berat nk bgtau ni ialah skorer krn mereka nk jaga hati dari sebarang penyakit takbur dan riak.Aku ni jenis average.Beruntung aku dapat member2 mcm ni.

Ketika kami mula memasuki fasal soifi(summer sem),kami telah diberi peringatan,nasihat dan tunjuk ajar dari senior2 tentang apa yg kami bakal tempuhi dan bagaimana caranya.Dan rata-rata orang mengatakan subjek pada fasal soifi lebih mudah dan masa nilah nak cover balik muaddal(peratus) subjek di fasal lain.Ntah kenapa aku sekali lagi apa yang dikatakan senang menjadi susah keatas aku.Banyak yg mengatakan biochem lebih mudah dari organic chemistry dan kalau subjek natural resources pulak boleh skor 100.Tapi bila dinisbahkan pada diri aku,yg sebaliknya berlaku.Bagi subjek natural resources,dpt 80 pun dh kira untung.

Ketika final exam biochem yg lalu,boleh dikatakan tiada satu soalan pun yang aku konfiden dengan jawapannya.Semua aku pakat hentam dan keputusan final tentulah tidak cemerlang dan alhamdulillah lepas separuh.Aku rasa kemungkinan besar doktor bagi bonus.Inilah subjek yg dikatakan lebih kurang macam subjek anatomy.Kena banyak hafal.Awal-awal lagi dh agak mesti lagi susah walaupun orang kata senang.

Aku ni sebenarnya bukanlah jenis yg kuat mengingat dan mudah memahami pelajaran.Tu pasal kadang-kadang aku rasa aku ni x layak pun dgn markah yg aku dpt.Aku ni bila org tanya satu apapun payah nk jawab tapi dlm exam alhamdulillah Allah masih beri sama ngan org lain.Tak tau la ni istidraj ke apa.Kalau istidraj minta dijauhkan dari Allah.

Di atas ni cerita pertama yg berkaitan tajuk.Ni ada cerita ringkas yg kedua:

Dulu,seorang murabbi aku selalu quote kan kata-kata "kenikmatan tidak akan diperoleh dengan kenikmatan".Lebih kuranglah jugak dengan peribahasa melayu yang mengatakan "bersusah-susah dahulu,bersenang-senang kemudian".Bagi manusia yg dikurniakan Allah akal kpdnya,tentu kita dapat fahami maksud di sebalik ayat ini.

Umumnya,manusia selalu melihat kesenangan yg diperoleh tanpa memandang kesusahan yg diperoleh untuk mencapai kesenangan itu.Manusia selalu memandang natijah tanpa mengkaji prosesnya.Sudah menjadi sunnatullah,kejayaan tidak akan diperoleh dengan bermalas-malasan.

Begitulah dalam mencapai syurga Allah,Allah menuntut pengorbanan setiap apa yg terdapat pada diri kita.Bermula dari harta hinggalah nyawa.Barulah dapat merasai nikmat syurga.Syurga itu mahal harganya dan dan kita juga perlu bayar dengan harga yg mahal.Jalan menujunya tidak mudah yg disangka.Seperti yg selalu dikatakan ulama' abad ini, jalan tarbiyah tidak dihampari dengan karpet merah tapi dibentangi dengan onak dan duri.Pelbagai kesusahan perlu ditempuhi utk mencapai kesenangan yg hakiki.

Satu hadis Rasulullah yg maksudnya Islam diakhir zaman bagaikan bara api.Cuba kita pegang bara api,berapa lama boleh tahan.Begitulah Islam pada zaman kini.Untuk iltizam dan tunduk patuh pada suruhan dan larangan Allah bukan sesuatu yg mudah.Nafsu dan syaitan tak pernah penat sentiasa menyuruh kita bertindak sebaliknya.Kita perlu sanggup beri apa yang kita ada utk iltizam dlm jalan Islam seterusnya menuju ke arah redha Allah.

Tuesday, September 15, 2009

Giliran Kita

 

السلام عليكم و رحمة الله

Baru aku perasan setelah aku kembali ke malaysia,aku tak update satu apapun dalam blog ni.Kemalasan diri serta tiada idea yang berpunca dari lemahnya Iman menyebabkan aku rasa berat untuk menulis.Kalau nak ceritakan tentang aktiviti setelah separuh percutian aku atau tentang perbandingan Malaysia dan Jordan,insya Allah kalau diberi kekuatan,nanti aku coretkan sikit.

Baru-baru ni,aku dikhabarkan dengan satu lagi kematian warga pendidik Matri iaitu cikgu Zainuddin Jusoh.Arwah pernah mengajar aku ketika aku di tingkatan 3 kalau tak silap.Ini merupakan kematian ke 3 yang berlaku dalam kalangan pendidik Matri.Ketika Cikgu Abdoh datang melawat ke Jordan baru-baru ni,beliau cerita yang ketika kematian Umi dan Sir Ghazali,cikgu Zainuddin kata “kenapa orang lain yang pergi dulu,padahal ana yang sakit lagi lama dari mereka”.Dan kini,Allah lebih sayangkannya.Semua ini berlaku dalam tahun ni.

Dan mereka telah wariskan satu tugas yang amat berat kepada generasi seterusnya.Pemergian 3 orang murabbi menyebabkan aku terfikir adakah sudah tiba masanya giliran generasi baru pula.Ya,sebenarnya sudah lama tiba giliran kita.

Murabbi atau syuyukh yang lain juga sudah lanjut usia.Generasi mereka kian hilang dan perlu diganti.Mereka pun sebenarnya mewarisi tugas itu dari generasi terdahulu.Seperti yang As-syahid Imam Hasan Albanna pernah cakap “kita bukanlah memulakan tugas ini,tetapi kita hanya menyambung tugas yang telah dimulakan oleh Rasulullah”.

Usia dakwah bukan usia individu.Ia perlu diteruskan dari satu generasi ke satu generasi.Ia mungkin mengambil masa bertahun-tahun untuk sampai ke natijahnya.Kini giliran kita untuk menyambung tugas yang telah diamanahkan oleh Rasulullah saw sendiri.Masalahnya,sudah bersediakah kita??

Kita patut syukuri kerana telah dipilih Allah untuk diberi sikit kefahaman dan kesedaran Islam,jadi kita perlu balas kasih sayang Allah ini dengan mensyukuri nikmat ini dan seterunya menggunakan nikmat ini sebaiknya.Allah bebas memilih orang lain untuk mewarisi tugas ini jika kita menolaknya.Tidak mustahil Allah akan memilih dalam kalangan mereka yang sekarang ini kafir untuk memikul risalah ini.