Monday, June 29, 2009

Selesai Fasal Thani

 

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah aku selamat sampai di bumi Irbid setelah keluar lebih kurang 10 hari untuk menunaikan umrah.Sudah semestinya banyak perkara yang mengujakan berlaku.Dapat solah di haramain merupakan sesuatu yang amat istimewa.kalau dulu aku menyangka aku akan hanya berpeluang ke haramain bila dah tua sikit,tetapi dengan izin Allah aku dipermudahkan untuk ke sana ketika masih belajar.Bagi sesiapa yang masih belum tahu,Jordan dan Saudi merupakan berjiran.Jordan di utara Saudi.Walaubagaimanapun,perjalanan pergi ke Madinah mengambil masa sehari dan dari Madinah ke Makkah lebih kurang 6jam.Jadi kalau dari makkah ke Irbid kira sendiri la.Sakit punggung jugak duduk lama2 dalam bas tu tambah2 bila balik.30 jam dalam bas.Foto0087 baru lepas buat umrah

Foto0082belakang masjid nabawi

Foto0096 Gua Hira’.(Membuktikan betapa Rasulullah seorang yang kuat tubuh badannya)

Satu perkara yang aku nak kongsi di haramain jgn risau jika tak mampu berbahasa arab.Kebanyakan peniaga di sana mampu berbicara dalam bahasa melayu.Jadi jgn risau.Tapi ia merupakan satu yang tidak disenangi kami budak2 Jordan,bukan apa,dah biasa terlepas cakap kat kedai di Jordan.huhu.Kat Jordan ni selamber je cakap bila barang mahal ke x menarik ke.Kat haramain jgn la buat perangai camtu.Depa faham apa yg kita cakap.Banyak kali la jugak aku terlepas cakap.Mujur peniaga tu tak marah-marah,peniaga pun tau buat apa marah,nanti kami x beli kat kedai depa.

Banyak kenangan berharga sepanjang disana.Dan aku tak berniat untuk menulisnya,biarlah ia dalam memori otak ni saja.Cuma satu perkara aku nak cakap dan pesan,

“Tempat tak dapat menyucikan seseorang”

Fikir-fikirlah sendiri.

……….

Ok dah sikit tentang umrah.Aku tengok ramai yang excited gila bila dah nak sampai Irbid.Aku bukan excited apa,x sabar2 nak tengok markah second sem.Sampai saja bilik,terus bawa keluar laptop dari tempat sorok.Alhamdulillah,aku redha dengan apa yang aku dapat.2nd sem ni tak la secemerlang 1st sem.Tapi bagi aku kira boleh tahan la.Aku kadang-kadang rasa kesian jugak dengan beberapa orang member aku kat sini.Aku ni bukan jenis yang rajin sangat dan buat nota apa yang aku baca.Bila kelas organic chemistry(OC) buat kat rumah aku pun,aku duk dalam bilik dan x join kelas.Orang lain sibuk buat nota anat,aku sibuk entah apa-apa.Aku pun x pasti camna cara aku study.

Aku bukan nak perkatakan tentang markah tinggi atau x,aku cuma nak banding apa yang dapat dan apa yang di target.markah member aku lagi tinggi dari aku cuma ada beberapa orang member aku yang target dia tak tercapai.Aku bila dapat 80 pun dah kira tinggi,member2 aku sini kalau 97 pun rendah lagi sebab depa target 100.hhahha..Aku macam pernah cakap dulu,aku tak letak target markah.kalau ada pun bukan itu yang utama.Aku ada target tersendiri yang tak boleh ditulis disini,takut riak nanti.Inilah yang dikatakan rezeki.Sudah pastilah sesiapa yang lebih usahanya dan lebih ikhlasnya lagi tinggi disisi Allah banding orangh macam aku yang malas ni.Jadi nasihat aku,janganlah pandang sangat dengan markah tu (walaupun kekadang aku pandang gak) dan kena ingat,Allah takkan hampakan hambaNya yang berusaha dan bertawakkal.

Tawakal kita pada Allah bukan pada usaha.Ada seorang senior sekolah menengah aku dulu,kalau tak silap Abang ‘Amru Irfan,dia pernah sebut dalam majalah sekolah,

“janganlah merasa cukup dengan usaha kamu,nanti kamu akan tawakkal pada usaha bukan pada Allah”

Akhir-akhir ni aku selalu terjumpa orang kata bersangka baiklah dengan Allah.Aku pun nak pesan jugak dekat diri aku terutamanya,marilah bersangka baik dengan Allah.Semua datang dari Allah.Untuk berusaha pun Allah yang bagi.Mampukah kita berusaha kalau Allah tak izin.Bak kata Ibnu Qayyim nak bersyukur tu pun Allah yang bagi.(pandai2 la korang kait)

Masa mula-mula masuk 2nd sem dulu,kami ditakutkan dengan subjek OC yg dikatakan killer subject.Cuak gak masa tu.Tapi bila dah habis sem,sebenarnya subjek OC lah yang paling senang kalau nak compare dengan subjek lain.Sampai post ni ditulis aku masih pelik,kenapa senior kata OC susah.Padahal yang tu la markah aku paling tinggi banding ngan subjek lain.Bagi aku anatomy la yang paling susah sebab subjek tu aku dapat lowest.Tahun-tahun depan aku nak bgtau junior,skor leklok dalam OC.Subjek ni agak kurang susah banding ngan subjek lain.Betul x,sapa setuju???

Aku bila tengok markah OC sendiri pun terkejut.Bukan terkejut sebab rendah sangat.Terkejut sebab x sangka aku dapat macam tu.Dah la OC dalam kelas aku tak faham apa sejak 2nd exam hari tu dan sejak 2nd exam dulu juga,aku tak pernah pun study OC sampai la lepas final exam anatomy.Yang tu pun ada 2 hari ja.Dan hari terakhir baru aku nak pulun.Terima kasih Afnan sebab banyak ajar aku.Aku memang buat macam ni sebab carry mark aku untuk OC agak ok,maka aku tumpu lebih sikit untuk yang aku lemah walaupun hakikatnya tak tumpu lebih pun.Ingatkan buat macam tu supaya aku boleh baca anatomy lebih sikit,tapi bila tengok buku Tortora yang tebal,hilang keinginan membuak-buak untuk baca.Akhirnya aku baca mind map doktor saja dan lecture note.Hasilnya pun x cemerlang sangat kalau nak compare dengan orang lain.Tapi bagi aku ia tetap sesuatu yang cemerlang.OC aku pun sebenarnya bukan tinggi sangat,cuma bagi aku tinggi.

Peristiwa ni hampir sama dengan masa tingkatan 4 dulu.Orang pakat kata add math susah gila nak mampuih,tapi subjek tu la yang aku paling ok.Yang orang kata susah tu la yang aku ok sikit.Jadi aku rasa aku menemui satu lagi teknik untuk skor.Kalau dulu (lepas ni boleh buat buku tips belajar..hahaha) aku pernah bgtau supaya jangan target tinggi,kali ini aku nak nasihatkan anggap semua subjek susah,baru boleh skor.Bila kita anggap susah,kita akan usaha lebih sikit dekat subjek tu.Dan bila skor subjek susah macho sikit walaupun subjek orang kata senang kantoi..hahaha.

Mungkin orang lain kata kita kena set minda kita positif.Anggap perkara tu senang.Kalau anggap susah,kita dah beri tanggapan negatif terhadap diri kita.Mungkin betul.Kalau sapa yang beranggapan begini,buat macam ni,anggap subjek yang susah tu senang dan luahkannya pada orang.Maka kita kan berusaha untuk menjadikan subjek tu senang walaupun pada hakikatnya susah.Takkan bila kita dah cakap senang dengan orang lain,kita tak nak buktikannya senang kan??

Inilah sikit yang boleh aku kongsi.Baru-baru ni jugak seorang sahabat aku Syed Fathi telah berlepas ke negara Rusia(aku x ingat kat mana) untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang handasah (sapa xtau cari dlm kamus).Selamat bermusafir menuntut ilmu wahai sahabatku,bertambah lagi duta Islam ke bumi Rusia.Pesanku cuma (perkara ini juga ramai pesan kat aku) jaga Iman dan jangan lari dari tarbiyah.Jangan lupa core business kita yang selalu dipesan Cikgu Abduh terutamanya.Anytime,anywhere,tugas kita DnT.ok,salam perjuangan…

Thursday, June 18, 2009

Sebab Apa Aku Buat Semua Ni

 

بسم الله الرحمن الرحيم

Sudah menjadi lumrah manusia yang normal,mesti memerlukan sesuatu yang menolaknya untuk melakukan sesuatu kerja.Tidak kiralah kerja itu samada belajar,tolong orang lain atau sebagainya.Bak kata pepatah takkan pokok bergoyang kalau tidak ada angin.Ada orang buat kerja sebab nak dapat duit,ada yang takut kena marah,ada yang nak sanjungan manusia,yang belajar pulak bersungguh-sungguh untuk dapatkan 1st class degree dan pelbagai lagi ragam manusia.

Aku bukanlah seorang motivator yang telah menghadiri beratus-ratus seminar. Maka sudah pastilah aku bukannya seorang manusia yang layak untuk membincangkan pasal tajuk ini..Tambahan pula dengan kehidupan aku yang masih terumbang-ambing.Siapalah aku untuk membincangkan hal ini.Tapi aku ada sesuatu yang ingin dikongsikan sebagai peringatan untuk diri aku terutamanya.

Semua contoh yang disebut diatas boleh dikatakan sesuatu yang tidak kekal.Duit dan nama bukanlah sesuatu yang kekal.Tapi kenapa kita li8hat manusia sanggup bersusah payah untuk semua itu? Cuba kita fikir jauh sikit,kalau kita buat sebab duit,apalah sangat yang ada pada duit.Mati nanti bukan berguna pun duit tu.Kalau kita belajar untuk dapatkan 1st class degree,apalah sangat nilai 1st class degree,bukan boleh bawa akhirat pun.Kalau kita buat untuk dapat nama,kalau tidak dapat nama maka kita akan berhenti buat kerja.Kalau dapat nama pun,ia bukannya sesuatu yang kekal.

Perkara-perkara macam ni jika kita fikirkan secara mendalam,rasanya berbaloikah kita berpenat lelah untuknya??

Cuba kita fikir,bagi seorang mukmin kita mengImani hari akhirat.Mati itu bukan pengakhiran segala-galanya.Mati itu hanyalah perhentian sebelum ke kampung akhirat.Kematian ialah kerehatan sebenar bagi seorang mukmin.Dunia ialah medan amal untuk kutip sebanyak mungkin bekalan untuk bekalan pulang ke kampung akhirat.Hidup didunia tak sampai 0.001% pun daripada hidup diakhirat.Maka bila difikir secara mendalam,wajarkah kita susah bersusah payah demi kehidupan yang sedikit itu.

Ada satu potong hadis yang maksudnya lebih kurang “…hiduplah kamu didunia ini macam mana yang kamu nak,sesungguhnya dunia itu tidak kekal…”.Alangkah rugi jika kita hanya hidup untuk dunia.Cuba kita tingkatkan sikit,kita hidup untuk akhirat.

Pekerjaan untuk dunia aku rasa amatlah tidak manfaat.Rasulullah sendiri umpamakan dunia ini bagaikan bangkai.Begitulah betapa rendahnya nilai dunia yang sebenarnya.Jadi kenapa kita nak jadikan sesuatu yang rendah nilainya sebagai penggerak kita.Inilah antara sebab aku rasa amat tidak berbaloi dan memadai jika dunia yang menggerakkan kita.

Kita semua akan mati,tidak terkecuali seorangpun.Maka kita perlu siapkan diri kita untuk kehidupan selepas mati.Medan persiapan bukannya selepas kematian.Selepas mati,ia merupakan medan untuk kita menuai apa yang kita tanam dalam hidup kita.Addunya mazra’atul akhirah (dunia ladang akhirat)

Benarlah “manusia yang bijak ialah manusia yang mengingati mati”.Ataupun dalam erti kata lain kita ini sebenarnya hidup untuk mati.Aku bukan bermaksud kita kena bunuh diri.Inilah manusia yang cerdik.Dia tahu dunia ini hanyalah sebentar dan kenapa dia perlu berpenat untuk dunia.Kehidupan bahagia di akhirat yang perlu dikejar.

Sebelum tamat,aku sangat tersentuh dgn satu sms yang pernah dihantar seorang sahabatku lama dulu yang kini masih menuntut di MATRI:

-sahabatku… “hawa nafsu tak pernah mengajar kita membuat kebaikan,sabarlah..sat je kita hidup”

Akhir kalam,ada satu kata-kata,tak pasti juga siapa yang kata(siapa tahu boleh bgtau), “jika kita mengejar dunia,kita akan dapat dunia.Jika kita kejar akhirat,kita akan dapat dunia dan akhirat.”

Jadi yang mana satu lebih untung??

alhamdulillah selesai sudah 2 semester pengajian aku di JUST.Insya Allah,kalau diizinkan,aku akan mencoretkan sikit tentang perkara2 menarik 2nd sem aku di JUST ni selepas aku balik menunaikan umrah.Bak status seorang member aku di Jordan ni,dari anatomy yang byk dan organic chemistry yang entah apa2.Masa yang ada sekarang tidak mengizinkan aku untuk menulis.Jarak antara habis exam dan waktu aku bertolak lebih kurang 5 jam saja.Maka tak sempat untuk menulis.Aku perlu bersiap-siap untuk pergi.Post ni pun sebenarnya dalam file draft.Saja tunggu masa untuk publish.Ok jumpa lg nnt(bajet ada org baca),doakan aku selamat pergi dan balik dari menunaikan umrah dan ibadah aku diterima Allah.Insya Allah aku akan balik semula ke Irbid,10 hari kemudian.Kalau ada apa2,bolehlah hubungi henset aku.

Friday, June 12, 2009

تربية في أيدكم, في أيدكم فقط

 

Pernahkah anda terdengar kata-kata ini??

Kalau tidak,mari saya nak kongsi sikit berdasarkan ilmu saya yang cetek ni.

Kata-kata ini sering diperkatakan di sekolah menengah saya dulu.Dari situlah saya mula dengar kata-kata ini.Tapi macam biasa saya masih mentah masa tu untuk memahami maksudnya.Dari segi bahasa saya tahulah iaitu “tarbiyah di tangan kamu dan di tangan kamu sahajalah”.

Saya rasa siapa yang tak pernah dengar mesti peningkan.Saya pun dulu pening juga.Apalah sangat dengan ungkapan ini.Selalu sangat diulang-ulangkan.Itulah apa yang saya fikir dulu.Kemudian masa saya tingkatan 4,ungkapan ini ditulis di papan putih dalam bilik pengawas.Masa itulah saya benar-benar ingat ungkapan ini sehinggalah sekarang.Masa tu pun saya tetap tak faham sangat apa yang hendak dimaksudkan dengan ungkapan itu.

Kini setelah terpisah dari keluarga dan sekolah yang mengawal kehidupan,barulah saya mula memahaminya.barulah saya sedar kenapa ia sangat penting hingga sering diulang-ulangkan.Apabila hidup bersendirian barulah faham sikit.

Kenapa dikatakan tarbiyah di tangan kamu dan ditangan kamu sahaja.Dalam kehidupan ini banyak perkara memerlukan kita membuat pilihan.Antaranya kita memilih untuk cara hidup kita.Cara hidup Islam atau sebaliknya.Kita yang perlu pilih untuk mana satu.Waktu kecil dulu ibubapa yang membuat keputusan untuk kita.Di sekolah,sekolah yang bantu kita.Sekarang tiada lagi siapa yang mengawal kita.

Inilah yang dikatakan تربية في ايدكم في ايديكم فقط.Kita yang menentukan kehidupan kita.Orang lain hanya mampu membantu.Keputusan terletak atas kita.Orang lain hanya mampu mengetuk pintu,kita yang perlu membukanya atau biarkan sahaja.Sudah tiada siapa yang memaksa kita.Jika kita merasai kepentingan tarbiyah,maka kita akan cuba duduk dalam proses itu.Kalau tidak wanauzubillah.

Sebab apa saya kata kini baru saya mula memahami ungkapan ini.Bila duduk berseorangan,dalam bilik berseoranagn,saya yang menentukan tarbiyah apa untuk diri saya.Tarbiyah Imaniyah atau tarbiyah jahiliyah.Tarbiyah Imaniyah perlu kepada penyerahan hati secara sukarela.Tarbiyah yang dipaksa-paksa oleh orang lain tidak membawa kesan yang mendalam dalam hati kita.Malah mungkin kita memberontak.Jika diri sendiri yang memilh ia lebih berkesan sebab memang kita yang nak.Tarbiyah Imaniyah targetnya ialah hati bukan jasad semata-mata.Jika target utamanya jasad,maka mudahlah dakwah berjalan di atas bumi ini.Tetapi tidak.Hati yang menjadi sasaran utama tarbiyah.Maka orang itu sendiri yang perlu menyerahkan hatinya untuk ditarbiyah.

Ancaman jahiliyah menyerang kita dari segenap sudut hinggakan dalam bilik seorang daie sekalipun.Contoh mudah dan praktikal ialah internet.Sumber segala perkara.Ditangan kita hendak ambil yang baik atau buruk.Allah berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 256 maksudnya:

“tidak ada paksaan dalam agama,sesungguhnya telah jelas(perbezaan) antara jalan yang benar dengan jalan yang sesat.”

Memang tiada paksaan dalam kita beragama.Tetapi ingat Allah juga telah sebut kepada kita dengan jelas perbezaan hak dan batil.Maka atas kitalah untuk memilih.Sambung ayat itu lagi,

“barangsiapa yang ingkar kepada taghut dan berIman kepada Allah,maka dia telah berpegang kepada tali yang sanagt kuat dan tidak akan putus…”

Jadi sekarang tepulang kepada kita nak mana satu.Jika berpegang pada tali Allah janjinya syurga dan jika berpegang pada tali taghut balasannya neraka(nauzubillahiminzalik).

Tarbiyah fiaidina fiaidina bas….(ni versi Jordan)

509px-Simian_crease2

gambar ni tiada kena mengena dgn penulis…

kalau hebat,cuba teka apa perbezaan yg ada pada tapak tangan ni??

 

Saturday, June 6, 2009

انا و انجليزي

 

بسم الله الرحمن الارحيم

Berdasarkan tajuk di atas,aku nak menceritakan serba sedikit tentang aku dan BI.Walaupun ia sbuplu2mungkin hanyalah satu subjek,apa special sangat dengan BI kan.Tapi bagi aku,subjek BI meninggalkan banyak memori menarik dalam hidup ini.Aku memilih untuk tulis tentang aku dan BI pada hari ni kerana esok mungkin kali terakhir aku akan mengambil exam BI(xtau la lepas ni kalau ada lagi)

Best dan syok,itulah yang aku boleh luahkan bila esok ialah kali terakhir aku amik exam BI.Sebenarnya BI ni meninggalkan kenangan yang buruk dalam hidup aku.tapi  tak la buruk sangat.Saja nak menghiperbolakan.Sepanjang aku belajar dari sekolah rendah hingga sekolah menengah dulu,subjek ni la subjek killer bagi aku.Mungkin orang lain bila nak SPM akan kata subjek add math,fizik atau bio sebagai killer subjek.Tidak pernah lagi aku dengar orang kata english subjek killer.Aku rasa macam aku sorang ja kot.Pasal tu aku tak sabar-sabar nak habiskan zaman belajar english.Walaupun bila dekat universiti,subjek ni dah jadi tak paling susah bagi aku sebab subjek lain lagi susah.

Meh nak cerita sejarah masa UPSR dulu.Masa sekolah rendah dulu,sejak darjah 4,aku x pernah dapat A dalam BI.Asyik C memanjang.Darjah 1 hingga 3 pernah kot,aku pun dah lupa.Tapi sejak darjah 4 memang aku ingat.Nak dapat B pun punya susah dan tak pernah-pernah.Hinggalah percubaan UPSR,baru aku dapat B.Seronok habis masa tu,biasala tak pernah dapat B.Tu baru B.Aku pun taktau la sebab apa aku x minat sangat dengan BI.Nak kata cikgu tak best,orang lain kata cikgu tu best.Ingat lagi cikgu BI masa UPSR,teacher Lily orang panggil.Dia masa aku darjah 6,dia ada buat kelas tambahan untuk BI,tapi aku sekali pun x pernah pergi.Punya aku malas nak belajar BI.Subjek lain pun serupa gak malas.Tapi BI lagi aku malas.Kesannya, UPSR aku hanya dapat 4A.Satu lagi BI aku dapat B.Tu pun kira ok la dapat B,kalau C x ke naya.Kalau x silap aku,cikgu aku masa sekolah rendah memang tak target aku dapat 5A.Semuanya gara-gara BI la.

Masuk pula sekolah menengah.Kena pulak aku generasi pertama PPSMI,belajar sains math dalam english.Cuak aku dengar awal2.BI pun baru merangkak,kena belajar sains math dalam BI pulak.Tapi alhamdulillah,math tu aku boleh la,sebab dia banyak angka saja.Sains aku kantoi.English lagi la.Untuk PMR pula,sepanjang tingkatan 1 sampai 3,aku tak pernah dapat A dalam BI.B pun kadang2,selalu C.PMR pun aku dapat B.Masa tingkatan 3,aku terpikir gak,camna aku nak improve english aku,takkan nak biar saja PMR aku.Tapi last2,aku x buat apa jugak untuk tingkatkan aku punya BI.Akhirnya PMR pun tak dapat lagi A.

Bila masuk tingkatan 4 pulak.3 subjek sains dan 2 math aku belajar dalam english.Masa tu,aku tak kisah dah ngan belajar dalam english.Kira boleh tangkap la.Tapi(ada tapi lagi),BI tetap aku punya killer subjek.Orang lain kata add math susah la,aku pulak,BI la susah.Tak pernah aku skor A.Add math selalu ja.Masa tingkatan 4 juga tak pernah dapat A walaupun A2 utk english 1119.Hinggalah percubaan SPM.Baru dapat A,Tu pun A2.Ingat lagi markah aku masa tu,72.Bila dapat 72,aku rasa seronok la jugak,aku mula berangan untuk dapat A1 dalam SPM betul..Masa SPM aku jugak amik EST.EST masa ujian2 biasa pernah la jugak aku dapat A1.Masa trial pun aku dapat A1.Bila SPM betul,tengok2 english aku boleh dapat A1.Syok tak kira la masa tu.Tak pernahnya dapat A1,time SPM betul dapat.Malangnya,EST aku pulak kantoi.Tengok slip dah lawa dah,tapi bila sampai bawah sekali,adusss. Kantoi, C5 ja yang aku mampu.Kalau tidak EST la aku boleh lagi compare ngan english 1119.Masa aku dapat keputusan SPM,cikgu masa PMR aku tengok,beliau pun macam terkejut bila tengok aku dapat A1 dalam english.Dia kata aku banyak improve dalam BI SPM.Terima kasih cikgu.

Aku pun taktau la rahsia-rahsia kenapa aku boleh skor A1 dalam SPM walaupun aku punya EST hancuss.Aku yakin semua ni kehendak dan pemberian ALLAH.Nak ikut usaha,ciput sangat.Antara apa yang aku buat untuk improve english aku masa SPM mungkin aku banyak news kot.Time tu baru ada kesedaran pentingnya BI dalam hidup.Kalau x,nak biarkan dah.Hancur pun hancur la.Kalau hancur,x datang la aku ke Jordan bawah JPA.Sebenarnya ada lagi peristiwa menarik berkaitan dengan BI lepas SPM dan di Jordan,terutamanya masa interview JPA,tapi malas aku nak tulis.Ingatkan datang Jordan dah tak belajar BI,malangnya sangkaan tu meleset.

Lagi satu aku rasa antara penyebab BI aku ok sikit masa sekolah menengah ialah pembelajaran sains math dalam english.Aku dapat banyak vocab pun bila belajar sains math la.Jadi aku sebagai generasi pertama SPM sains math dalam BI,aku nak mengajak semua marilah kita sokong PPSMI….hahaha(kepada pencinta sastera jangan marah).Walaupun masa interview JPA aku cakap tak setuju.:p

Cerita Tasjil Fasal Soifi(daftar summer sem)

Untuk summer sem,aku kena amik satu subjek ikhtiari(pilihan),punya la payah nak pilih.Yang senang-senang dan menarik habis penuh.Kami budak 1st year daftar lambat.3rd year dan 2nd year daftar dulu.Habis depa sapu.Yang tinggal semua tak menarik dan berkemungkinan belajar dalam arab.Akhirnya pikir punya pikir aku pilih nak amik intro to management science walaupun ramai batch aku amik contemporary problem.Aku pakat dengan dua tiga orang member aku untuk amik subjek ni.Kalau tak silap,kira kami la bakal perintis untuk madah ni.Tak pernah dengar lagi senior amik.Dengar pulak akhawat batch aku pun xda yang amik subjek ni,memang perintis betul la.Takpa nanti kalau senang boleh promote dekat junior.Masa tasjil aku hampir2 saja tak dapat madah ikhtiari yang aku nak tu.Laptop buat hal.Masa nak tasjil la buat hal.Aku tasjil madah ikhtiari tu pun dalam keadaan laptop yang hang.Ingatkan sistem tak terima,check balik,alhamdulillah sistem terima.Kalau tidak kesian Afnan(member aku kat Jordan) berseorangan amik madah tu.Masa laptop aku hang tu,teman serumah aku cakap yang madah ikhtiari aku nak tu dah penuh.Cuak dah aku.Alhamdulillah pentasjilan aku masa laptop hang diterima.

Cerita Final Exam

Sekarang ni kira fatrah imtihan untuk budak2 JUST.Tak kira la medic atau dentist.Aku jeles tul ngan budak dentist.Boleh kata senang la apa yang depa belajar.Paling aku tak boleh tahan,datang rumah aku ajak study food preservation(ni madah ikhtiari).Heaven gila.Paling aku tak tahan dengar,aku dengar budak dentist akhawat ada yang siap buat nota untuk environmental protection(ni lagi satu madah ikhtiari).Best gila.Kalau aku tau,aku bagi aku punya buku anatomy tortora mintak tolong depa buat nota.Aku malas buat nota.Lepas tu,ada sekali seebelum exam histo hari tu,aku pergi library Yarmuk,sikit2 nampak budak dentist.Memang rajin la aku cakap.Ni baru 1st year dah rajin.2nd year nanti mesti lagi rajin dan mungkin sampai tak keluar rumah sebab exam memanjang untuk dentist 2nd year.Masa tu aku dengan Hashemi dan Mursyid.Kami sembang,kalau(kalau lagi)kami dentist,dah lama duk rumah tengok movie

Ok dah setakat ni post kali ni.Maaf kalau post ni agak panjang dan xda manfaat.Macam biasa,aku tak suruh pun hampa baca,sapa suruh baca.Terima kasih jika sudi terus membaca hingga ke huruf ini.Dah2 pergi study,esok exam.