Friday, November 28, 2008

Anugerah Kecemerlangan Akademik



Malam tadi telah berlangsung malam Anugerah Kecemerlangan Akademik bg budak2 JUST yg mendapat kepujian dalam peratus tahunan.Kami budak2 1st year dijemput untuk memeriahkan suasana.Antara budak2 1st year ada juga terlibat sbg AJK program.


Bila tengok abang2 dan kakak2 yg dapat kepujian menyebabkan aku tertanya,mampukah aku menjadi seperti mereka dgn study entah ke mana.Esok nak exam pun sempat lagi aku tulis post nih.Macam mana nak dapat kepujian.Ish3

Ada satu malam tu ana ada berbual dgn beberapa member.Ana cakap satu perkara untuk nak tgk respon depa.Ada seorang member ni,dia letak status dekat YM dia yg lebih kurang cam ni la(tak berapa ingat): ...Usaha merupakan 90% drp kejayaan....
Kemudian ana pun cakap,ala buat apa study,study pun tak tentu score dan kalau tak study pun boleh gak score.
No respon dari depa tapi depa ttp study la.Tapi bagi ana,semuanya datang dari Allah.Usaha hanya antara asbab untuk Allah berikan kpd kita.Tak semestinya apa yg kita usahakan akan dapat di dunia ini dan Allah mungkin tangguh kejayaan kita di akhirat nanti itupun sekiranya kita berusaha kerana Allah.Jikalau kerana makhluk2 lain maka sia2lah segala amalan.Banyak lagi asbab2 lain untuk berjaya,bukan setakat study semata-mata.Jika tetap score walaupun tanpa melakukan apa2 yang melayakkan kita untuk score,kena check balik.Kot2 istidraj dari Allah.

Kembali kepada malam Anugerah Kecemerlangan Akademik yg diadakan di kedutaan besar Malaysia di Amman,ada satu perkara menarik telah berlaku dalam hidup ana.Ana telah diberi satu tugasan yang tak pernah dibuat sebelum ni.Dah la dapat last minute tugasan tu.Tak tau la berjaya ka tidak ana melakukan tugasan tu.Kena tanya sapa yg pergi la.Nak tau apa yg ana kena buat,ana kena bersajak dalam majlis tu.Mula2 rasa nak tolak sebab tak pernah nya ana bersajak depan orang ramai sebelum ni.Tapi hasil galakan member,terimalah jugak tugasan tu,boleh la nak test power yang ana sesuai ka tak dalam bersajak.Nak tau ok saja atau cemerlang ana bersajak,tak tau la.Kena tanya audience.

aku cari bukan kawan-kawan
untuk sekadar hidup berfoya-foya
aku cari mana dia AL-Ghazali
aku cari mana dia As-Shafi'e

Inilah bait sajak yang ana sampaikan hasil petikan dari sajak Pak Lah(damai di hati).Pendekkan??
Itulah masalahnya,sajak pendek tapi kena buat lama.Terpaksa la sebut pelan2 dan ulang banyak kali certain perkataan.
Ini baru bersajak,tunggu penampilan ana dalam satu lagi kejutan dalam hidup ana(kalau Allah izin)


Minta maaf banyak sebab dalam post ni tak da gambar2 masa malam tu.Internet rumah ada problem sikit.Tak leh nak upload gambaq.Kalau boleh pun lama sangat.Kalau boleh nnt akan dimasukkan gambaq2 menarik sepangjang malam tersebut.Ok nak sambung study,harap2 Allah redha.

Monday, November 24, 2008

Rindu Kat Matri




Rasanya dah nak cukup setahun ana tinggalkan MATRI.Sejak tu hanya 4 kali (kot) pergi ziarah MATRI.1st masa awal tahun hantar adik,2nd ambil keputusan SPM,3rd saja pergi awal bulan Mei dan yg terakhir sebelum fly ke Jordan ni.Rasa rugi pula tak pergi banyak kali.Dah la terlepas sambutan 2 dekad masa bulan Mei hari tu sebab dah start belajar.Time tu sedih la jugak sebab tak dapat pi.Tapi alhamdulillah ada gak sahabat yg menemani ketika itu yang senasib dgn ana iaitu Tg Fahmi.

Banyak kenangan yg sukar dilupakan ketika berada di MATRI.Sahabat2,guru2,ustaz ustazah dan juga pakcik2 kg Tunjung.Bagi ana zaman menuntut kat MATRI lah merupakan masa yang paling ana rasa gembira jika nak dibandingkan dengan kehidupan di INTEC dan di Jordan ni.Walaupun kawan ana kat sini ada yg mengatakan zaman INTEC lah yang paling best sebab enjoy dan ukhwah yg sgt rapat antara pelajar Middle East Program tapi tidak bagi ana.Bagi ana kehidupan di INTEC merupakan period yang ana nak habiskan dgn cepat,tak nak duk lama2.Mana daknya,rasa tak selesa sebab dekat INTEC agak 'open'.Jordan ni kira boleh tahan r.

Sahabat2 di Matri memang tiada pengganti hingga kini.Walaupun sekarang ni dikelilingi banyak orang2 yg hebat dan ada jugak dari Matri(batch berlainan),tapi sejujurnya takda siapa lagi yang mampu mengisi kekosongan yang ditinggalkan hampir setahun lalu.Lutfi,Ihsan,Bashier,Ikhwan,Muhaimin,Luqman Rejab,Radhi dan tak lupa juga sahabat yang ana rasa paling rapat dan kenali sejak kecil lagi iaitu Iqbal.Tak lupa juga Amin Roseli yang duduk sebelah masa form 5 dulu.Ana sangat merindui kalian.Apakah yang antum sedang lakukan sekarang??Boleh kata setiap hari ana terfikir ttg apa yang kalian sedang lakukan ketika itu.Sudah banyak susah dan senang kita lalui bersama.Walaupun kadang2 bergaduh,tapi itulah asam garam dalam bersahabat dan kadang2 ia menyebabkan kami lebih rapat.Namun apakan daya,masing2 perlu terus berjuang di medan masing dan hidup ini bukan sekadar kat Matri.Masing2 perlu bertebaran barulah Islam dapat disebarkan di seluruh dunia.
gambar masa sambutan 2 dekad.Sedih tak dapat turut serta

Apabila terbaca dalam discusssion friendster ttg reunion yg batch ana nak buat rasa iri hati pulak sebab tak leh pi.Harap2 kita masih ada masa untuk berjumpa.Jika kawan2 kat Jordan ni perasan,kadang2 ana suka bersendirian apabila berjalan ke Jamiah atau ke balad.Bukan nak mengasingkan diri,tapi sekadar ingin menenangkan fikiran dan masih mencari sahabat yang memahami dan 'sekepala'.

Yang paling utama,ana rindukan suasana ketika berada di Matri walaupun kadang2 tu langgar juga peraturan sekolah.Suasana yang ana rasa ana takkan jumpa di mana jua.Suasana yang dapat mendidik jiwa dan Iman.Iaitu tarbiyah.Dulu tak perlu risau akan perlu tundukkan pandangan dan ikhtilat sebab kelas laki perempuan diasingkan tapi sekarang amat sukar untuk menjaga pandangan.Mungkin sebab inilah juga ana ni tak pandai sangat nak berkomunikasi dengan perempuan.Setiap hari rasanya semakin banyak karat yang melekat di hati ini dan rasa semakin payah nak bersihkan.Kalau anda perasan,dalam kebanyakan pos ana,ana ada menyebut tentang tundukkan pandangan ni kerana bagi ana ini merupakan ujian yang amat berat dan amat sukar dan mungkin hati semakin rasa jauh dari Allah sebab ini.Rasa2 bila la biah Solehah akan kembali dalam kehidupan masyarakat.

~Hati ini rasa semakin rindu apabila bersendirian dalam keadaan yang sunyi.Rindu akan proses pembentukan Iman dan sahabat2.Tak tau kat mana nak diluahkan.Jadi terluah la coretan ringkas dalam blog ni.Nak tulis panjang2 tak mampu tambah2 hujung minggu ni ada exam

Wednesday, November 19, 2008

Aaah



Exam exam exam.Tiap2 minggu exam.Kadang2 rasa macam dah takda apa dengan exam sebab selalu sangat.Nak mengeluh pun tak jadi sebab nanti takut termasuk golongan yang tak bersyukur pada ketentuan Allah pulak.Nampaknya kena terus mujahadah dan berdoa kepada NYA.

(Ya Allah berikan aku kekuatan untuk menghadapi ujianMu)

Tuesday, November 18, 2008

Sebuah Dialog Di Malam Hari



Di sini ingin berkongsi satu artikel yang amat menyentuh hati dan amat kena pada ana yg selalu saja lemah dalam menjalankan kewajipan sebagai daie.


Dipetik dari brohamzh
Sebuah Dialog Di Malam Hari, Buat Insan Bergelar Dai’


"Akhi, dulu ana merasa semangat saat-saat aktif dalam dakwah.Tapi, belakangan ini rasanya semakin terasa hambar. Ukhuwah makin kering kontang, bahkan ana melihat ternyata banyak ikhwah pula yang aneh dan pelik!."


Begitu keluh kesah seorang mad'u(murid) kepada murabbi(guru) nya di suatu malam. Sang murabbi hanya terdiam, mencuba terus menggali semua kegelisahan dalam diri mad'u-nya. "Lalu apa yang ingin anta(kamu) lakukan setelah merasakan semua itu?" Sahut sang murrabi setelah sesaat termenung seketika.


"Ana ingin berhenti saja, keluar dari tarbiyah ini. Ana kecewa dengan perilaku dan sikap beberapa ikhwah yang kerana tidak islami. Juga dengan organisasi dakwah yang ana geluti; kaku, dan sering mematikan potensi anggota-anggotanya. Jika terus begini, lebih baik ana bersendiri saja." Ikhwah itu berkata.


Sang murabbi termenung kembali. Tidak kelihatan raut terkejut dari roman wajahnya. Sorot matanya tetap terlihat tenang, seakan jawapan itu memang sudah diketahuinya sejak awal. "Akhi, bila suatu kali anta naik sebuah kapal mengharungi lautan luas. Kapal itu ternyata sudah rosak.Layarnya banyak berlubang, kayunya banyak yang reput, bahkan kabinnya penuh dengan sampah bauan kotoran akibat manusia. Lalu apa yang antalakukan untuk tetap sampai pada tujuan?" Tanya seorang murabbi dengan kiasan yang mendalam maknanya.


Sang mad'u terdiam berfikir.Tak kuasa hatinya mendapat umpan balik sedemikian tajam dengan kiasan yang amat tepat. "Apakah anta memilih untuk terjun ke laut dan berenang sampai tujuan?"


Sang murabbi mencuba memberi jawapan kepadanya. "Bila anta terjun ke laut, sesaat anta akan merasa senang. Bebas dari bau kotoran manusia, merasakan kesegaran air laut, atau bebas bermain dengan lumba-lumba.


Tapi itu hanya sesaat. Berapa kekuatan anta untuk berenang sampai tujuan? Bagaimana bila ribu datang? Dari mana anta mendapat makan dan minum? Bila malam datang bagaimana anta mengatasi hawa dingin?" Serentetan pertanyaan dihamparkan dihadapan sang ikhwah tersebut.
Tidak semena, sang ikhwah menangis tersedu. Tak kuasa hatinya menahan kegundahan sedemikian. Kekecewaannya kekadang memuncak, namun sang murobbi yang dihormatinya justeru tak memberi jalan keluar yang sesuai dengan keinginannya.


"Akhi, apakah anta masih merasa bahwa jalan dakwah adalah jalan yang paling utama menuju redha ALLAH SWT?" Pertanyaan yang menghujam jiwa sang ikhwah. Ia hanya mengangguk." Bagaimana bila ternyata kereta yang anta bawa dalam menempuh jalan itu ternyata rosak dan bermasalah? Anta akan berjalan kaki meninggalkan kereta itu tersadai ditepi jalan, atau mencuba memperbaikinya? " Tanya sang murabbi lagi.


Sang ikhwah tetap terdiam dalam esakan tangis perlahannya. Tiba-tiba ia mengangkat tangannya; "Cukup akhi, cukup. Ana sedar. Maafkan ana, InsyaALLAH ana akan tetap istiqomah. Ana berdakwah bukan untuk mendapat pingat kehormatan. Atau agar setiap kata-kata ana diperhatikan.Atau ana mendapat nama di sisi manusia "Biarlah yang lain dengan urusan pribadi masing-masing. Biarlah ana tetap berjalan dalam dakwah. Dan hanya ALLAH saja yang akan membahagiakan ana kelak dengan janji-janji- NYA. Biarlah segala kepedihan yang ana rasakan jadi pelebur dosa-dosa ana." Sang mad'u berazzam dihadapan sang murabbi yang semakin dihormatinya


Sang murabbi tersenyum. "Akhi, jama'ah(kumpulan) ini adalah jama'ah manusia. Mereka adalah kumpulan insan yang punya banyak kelemahan dan kekurangan. Tapi disebalik kelemahan itu, masih amat banyak kebaikan yang mereka miliki. Mereka adalah peribadi-peribadi yang menyambut seruan Allah untuk berdakwah. Dengan begitu mereka sedang berproses menjadi manusia terbaik pilihan ALLAH SWT."


"Bila ada satu dua kelemahan dan kesalahan mereka, janganlah hal itu meresahkan perasaan antA. Sebagaimana ALLAH SWT menghapus dosa manusia dengan amal baik mereka, hapuslah kesalahan mereka di mata anta dengan kebaikan-kebaikan mereka terhadap dakwah selama ini. Karena di mata ALLAH SWT, belum tentu antum lebih baik dari mereka."


"Futur, mundur, lemah atau bahkan berpaling menjadi lawan bukanlah jalan yang masuk akal. Apabila setiap ketidakkesepakatan selalu disikapi dengan jalan itu; maka apakah dakwah ini dapat berjalan dengan baik?"Sambungnya panjang lebar.


"Kita bukan sekadar pemerhati yang hanya berkomentar. Atau hanya pandai menuding-nuding jari kerana sesuatu kesalahan. Kalau hanya itu, orang kafir pun boleh melakukannya. Tapi kita adalah da'i. Kita adalah khalifah. Kitalah yang diberi amanat oleh ALLAH untuk menyelesaikan masalah-masalah dimuka bumi. Bukan hanya meng"ekspose" nya, yang menjadikan ia semakin memperuncing dan membarah."


Sang mad'u termenung sampai merenungi setiap kalimat murabbinya. Azzamnya memang kembali menguat. Namun ada satu hal yang tetap bergelayut di hatinya. "Tapi bagaimana ana boleh memperbaiki organisasi dakwah dengan kemampuan ana yang lemah ini?"


Sebuah pertanyaan konstruktif akhirnya muncul juga.


"Siapa kata kemampuan anta lemah? Apakah ALLAH menjadikan begitu kepada anta? Semua manusia punya potensi yang berbeza. Namun tak ada yang mampu melihat bahwa yang satu lebih baik dari yang lain!". Sahut sang murabbi.


"Bekerjalah dengan ikhlas. Berilah kerjasama dalam kebenaran, kesabaran dan kasih sayang pada semua ikhwah yang terlibat dalam organisasi itu. Kerana peringatan selalu berguna bagi orang yang beriman. Bila adasebuah isu atau fitnh, tutuplah telinga anta dan bertaubatlah. Singkirkan segala prasangka anta terhadap saudara antasendiri. Dengan itulah Bilal yang seorang budak hina menemui kemuliaanya. "


Malam itu sang mad'u menyadari kesalahannya. Ia bertekad untuk tetap hidup bersama jama'ah untuk tetap mengharungi jalan dakwah dan tarbiyah. Kembalikan semangat itu saudaraku, jangan biarkan putus asa itu hilang, ditelan gersangnya debu yang menerpa. Biarlah itu semua menjadi saksi sampai kita diberi dua kebaikan oleh ALLAH SWT : Kemenangan atau Mati Syahid


Ikhlas adalah ruh dari setiap amal. Ikhlas adalah motivasi yang kuat agar amal kita tetap terjaga sentiasa, tidak usang kerana kepanasan dan tidak luntur karena kehujanan,tidak ghurur karena pujian, dan tidak kendurkarena cacian. Terus bergerak kearah tujuan yang paling tinggi puncak dan cita-citanya. Peliharalah keikhlasan dalam berkerja. Semoga kita sama-sama terus istiqamah dalam D&T.

Friday, November 14, 2008

Adakah Kita Berhak


“lepas SPM ni siap la.Xda sapa lagi nak larang.aku boleh buat sesuka hati aku”

“sabar2,kita kat sekolah tak lama dah,lepas ni suka hati ko la nak buat apa”

Ini merupakan antara beberapa dialog dan pelbagai lagi yang maksudnya lebih kurang yang sering didengari daripada pelajar yang merasakan kehidupan di sekolah terutamanya di sekolah berasrama membebankan dan mengongkong.Masing2 lepas SPM atau lepas zaman persekolahan seperti ingin bebas dari segala kongkongan malah yang menyedihkan terdapat juga golongan yang ingin bebas dari peraturan yang telah ditetapkan Allah kerana mereka nampak sesetengah peraturan itu peraturan sekolah semata-mata dan bukan peraturan Allah.Mana tidaknya,di sekolah kita dibebankan dengan pelbagai perkara dan kadang2 kita tak nampak rasional peraturan itu dibuat. Jadi selepas SPM masing2 ingin menunjukkan belang masing2.Sekarang tiada siapa yang nak marah dengan apa yang kita lakukan.Kita bebas melakukan apa sahaja.Tiada siapa yang nak menjerit dan menghukum kita lagi.Ini merupakan antara 'falsafah' yang meracuni fikiran.Rasa bebas daripada apa sahaja.

Disini bukan ingin membicarakan tentang melanggar peraturan sekolah kerana lepas sekolah suka hati la dah tak nak ikut peraturan sekolah kerana kita bukan bukan lagi pelajar sekolah.Di sini ingin membicarakan tentang perlanggaran undang2 yang Maha Agung iaitu melanggar syariat kerana kita selama-lamanya merupakan hamba Allah tidak kira siapa kita,dimana kita dan bila2 pun.Kini kitalah yang menentukan halatuju hidup kita.Samada ingin terus istiqamah dijalan Allah atau tidak(nauzubillah).Jika di sekolah kita tiada pilihan, kita hanya menurut sahaja apa yang telah ditetapkan.Kini kita diberi peluang untuk menentukan siapa kita.Takda siapa yang nak marah.

Tapi betulke kita bebas??betulke tiada siapa yang nak marah??betulke tiada siapa lagi nak kawal kita?? Sesungguhnya Allah itu Maha Melihat dan Maha Mengetahui.

Detik inilah yang menunjukkan diri kita yang sebenar.Adakah ketika di sekolah dulu kita ikut peraturan kerana Allah atau kerana pengawas atau ustaz.Kalau kerana Allah,Insya Allah kita akan istiqamah dan malangnya jika dulu kita ikut peraturan kerana pengawas,risiko untuk mengambil jalan yang menyimpang sangat tinggi kerana sekarang sudah tiada pengawas atau guru disiplin.Manakala jikalau kerana Allah,Allah akan sentiasa ada dan tidak akan mati.

Disini ingin lontarkan satu persoalan walaupun ramai kata seperti yang ana tulis diatas iaitu sekarang ini kita berhak memilih cara hidup apa yang kita nak.Adakah kita ini sebenarnya berhak memilih jalan selain jalan yang telah ditetapkan Allah.Tidak dinafikan Allah telah berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 256 yang selalu dijadikan alasan oleh golongan yang cetek ilmu dan lemah keImanannya iaitu yang bermaksud:

“tidak ada paksaan dalam agama”

Masyarakat selalu melihat frasa ini sahaja.Sebenarnya ayat ini tak habis lagi.Mari kita perhati seterusnya:

“sesungguhnya telah jelas antara jalan yang benar dan sesat.Barangsiapa yg ingkar kepada taghut dan beriman kepada Allah,maka sungguh dia telah berpegang(teguh)pada tali yg sangat kuat dan tidak akan putus.Allah Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.”

Dalam ayat ini dijelaskan kepada kita,Allah telah pun menentukan yg mana satu jalan yang benar dan yang mana satu yang sesat.Tidak ada paksaan dalam agama tidak bermaksud kita bebas ingin ikut perintah Allah atau tidak jika ingin memasuki syurga Allah.Siapa yang ikut maka dia telah berada di jalan yang benar dan siapa yang tidak ikut berada di jalan yang sesat dan menyimpang.

Nak bagi satu peristiwa.Ada seseorang telah mamberikan kita bermacam-macam perkara.Semua baju,seluar,kain,laptop,beg,duit,tilam,katil, atau senang kata semua keperluan kita disponsor eleh si dia.Tiba2 satu hari dia nak mintak pinjam pen kita yang sebenarnya dia yang bagi dulu.Bukan pinjam,tapi sebenarnya dia nak tukar ganti dengan pen lain yang lebih mahal dari pen yang dia nak tu.Rasa-rasa kita nak bagi ka tak??Kalau tak bagi kita tak dapat pen yang mahal tu.

Inilah ibarat realiti kehidupan kita.Segala yang kita nikmati ketika ini merupakan kurniaan Allah dan Allah hanya mintak daripada kita sedikit sahaja malah Allah membalasnya dengan syurga Nya.Tapi jika kita enggan melaksanakan suruhan Allah dan melaksanakan laranganNya ,adakah wajar bagi kita mengharapkan syurgaNya.

Ana merasakan sebenarnya kita tiada pilihan untuk ingkar kepada Allah jika kita mengharapkan untuk dapat merasai nikmat syurga Allah.Penghujung kita hanya ada dua penamatnya iaitu syurga atau neraka.Pilihlah nak mana satu.

*Dalam entry ana sebelum ini,ana tak jumpa lagi rombongan lain yang menuju ke tempat yang sama.Kalau ada jangan lupa kongsi ngan ana tau.

Sunday, November 9, 2008

Jom!!!

Assalamualaikum semua.Adakah anda sedang tercari-cari pakej percutian untuk mengisi masa cuti yg akan mendatang ini?Ana ada ternampak ada satu pakej rombongan dan ana nak kongsi dengan pembaca jikalau ada yang berminat nak join sekali dan ana pasti 1000% siapa yang join tak akan menyesal selama-lamanya dan akan akan mendapat kegembiraan abadi.Masih tidak terlambat untuk anda menyertai pakej ini selagi nyawa belum sampai ke keronkong dan pakej ini mempunyai tempat yang tidak terhad.Marilah seramai mungkin dan lagi ramai lagi best.Ajaklah teman2 , saudara2,adik-beradik,keluarga dan sesiapa sahaja untuk menyertai pakej ini yang sebenarnya berlangsung 365 hari setahun.Lagi banyak anda ajak orang lain untuk turut serta,anda akan dapat komisen atas ajakan anda itu.Anda tidak perlu risau akan tarikh akhir untuk anda join rombongan ini kerana seperti yang ana kata program ini berlangsung sepanjang tahun selagi tanda2 besar kiamat belum tiba dan selagi anda masih hidup.Tapi adakah anda yakin anda akan hidup lagi 5 minit lepas ni?Jadi baik anda join program ni dengan segera sebelum terlambat.

Hakikat perjalanan ini amat sukar kerana penuh dengan cabaran.Jika anda berjaya mengikutinya sampai akhir anda memang seorang yang hebat.Jadi beberapa persiapan perlu dilakukan dan beberapa perkara perlu dibawa bersama untuk memastikan sampai kepada destinasi dan tidak tersangkut di tengah jalan akibat tak cukup barang dan bekalan.

List barang perlu bawa:
1)dokumen perjalanan-Iman dan Ilmu
2)visa -keIkhlasan pada Allah
3)pegangan hidup -AlQuran dan AsSunnah
4)bekal -taqwa

Rasa2 nya inilah antara perkara penting yang perlu dibawa.Ops lupa pulak,bagitau barang2 nak kena bawa tapi lupa nak bagitau rombongan ni nak pergi mana.Untuk pengetahuan destinasi bagi pakej ini hanya satu iaitu syurga yang kekal abadi.Rombongan ini dipimpin sendiri oleh manusia yang paling agung dan dihormati tak lain dan tak bukan baginda Muhammad Rasulullah saw.Rombongan ini akan turut disertai oleh orang2 soleh.

Peringatan terakhir,bukan semua orang sanggup mengikuti rombongan ini dan bukan semua orang mampu istiqamah dalam rombongan ini.Adakah kita mahu tergolong dalam golongan yang tertewas ini?Tentu tidak.Ana pun tengah nak join rombongan ni,doakan ana dapat ikut rombongan ni hingga sampai ke destinasinya.
Tak guna kalau baca ja iklan ni,jom kita beramai-ramai join.

Wednesday, November 5, 2008

Kenapa Blogging??



Assalamualaikum dan salam cintakan Islam.
Kali ni nak timbulkan persoalan yg sering ditanya kepada para blogger iaitu kenapa kau buat blog.Pelbagai pro dan kontra kita boleh dengar dari mulut2 makhluk Allah yang bernama manusia ini.

Kenapa kita blogging??
Ana ada dgr banyak suara2 ttg blog ni.Ana cuma nak kongsi pandangan negatif ttg blog sebab selalunya orang yang berpandangan positif x sebut pendapat dia,dia hanya akan diam apabila melihat orang terlibat dalam kerja blogging ni.Ada org kata:
-kenapa nak buat blog,buang masa ja,baik ko study.
-blog ni takda faedah dan kepentingan.Tulis pelik2 dalam blog,tulis kisah hidup,hari ni buat apa,esok buat apa.Bajet orang nak baca blog dia.
-blog ni macam laman hipokrit.Dalam blog masyaAllah.Dekat luar??
-tengok blog dia berIman tapi blogger dia??
-Kenapa nak berdakwah dalam blog?padahal orang bukan baca sangat dan lagi pun berdakwah melalui kata2 lebih berkesan.

Ini merupakan antara suara2 yg ana dgr ttg blog.Walau apapun,kita kembali balik persoalan awal kenapa kita buat blog iaitu niat.Masing2 dah tahu ttg hadis pertama dalam Hadis Arba'in iaitu mengenai niat.Niat lah yg menentukan banyak perkara dan hukum dalam dunia ini.Jika niat kita bukan dalam rangka mencari redha Allah maka rugilah kita kerana banyak masa dan idea dibazirkan tanpa mendapat hitungan Allah sekalipun.Masih tidak terlambat selagi nyawa dikandung badan untuk kita mentajdidkan niat kita kenapa kita blogging.

Jika tanya ana kenapa ana blogging,ana........

Sunday, November 2, 2008

Alhamdulillah



Alhamdulillah dgn izin Allah ana telah pun berjaya melalui 1st exam di JUST.Keputusannya x payah la nak diukur dan dibandingkan.Semua itu rezeki masing-masing.Yg pentingnya usaha sebab Allah hanya tengok pada usaha kita bukan keputusan.Kalau Allah tgk kpd keputusan maka tidak adillah kerana bukan semua org boleh score tinggi2 tp semua org boleh berusaha bersungguh-sungguh.Sebab itulah Allah taklifkan kpd untuk kita supaya bekerja bukan utk menghasilkan natijah.Usaha kita hanya penyebab kpd apa yg Allah nak kurniakan bukan penentu kpd apa yg Allah akan kurniakan dan yakinlahlah Allah tak pernah mengecewakan hamba NYA yg berIman dan bertaqwa.


Ok tinggal kan dulu ttg itu,kali ni nak share sikit sesuatu yg berlaku pada tidak lama dulu iaitu lepas dapat keputusan SPM.Ana baru nak share sebab ana baru saja dapat pengajarannya beberapa hari lepas daripada seorang kawan yg juga belajar di JUST.

Perkara ni bukanlah satu cerita sgt.Selepas mendapat keputusan yg agak cemerlang pada SPM yang lalu,ana tak tau nak sambung bidang apa lepas tu.Ana ni ada macam2 cita2 sepanjang sekolah rendah dan menengah.Ana pun banyak tanya usrati dan kawan2 apa yg patut ana sambung lepas ni.Usrati sugggest ambik perubatan.Jadi tanpa ragu2 ana pun letak perubatan dalam borang UPU dan JPA walaupun dalam hati ni keputusan nak ambil perubatan tu masih tak muktamad.Masih ada ruang dalam hati ini utk bidang2 lain.Jgn salah sangka ana ambik perubatan ni sebab kena paksa pulak.Ana cuma x kisah nak ambil apa dan masalahnya ana tak tau nak ambik apa.Selain borang UPU dan JPA,ana jugak isi banyak borang lain seperti Khazanah,TNB,TM dan entah apa2 lagi.Setiap borang tu bidang berlainan.Dalam perancangan mintak ja,nanti senang buat pilihan sebab banyak choice.Tapi diizinkan Allah,ana hanya dipanggil temuduga untuk JPA ja.UPU tak da temuduga.Time tu macam kecewa la jugak sebab isi borang bukan main banyak,yg dapat interview hanya JPA.Pendek kata ana pun dapat tawaran USIM untuk pergigian dan JPA perubatan timur tengah.Dua2 ni lebih kurang ja.Ana pun pilih JPA dan alhamdulillah ana kini sudah pun berada di ardhul kinanah utk menyambung pelajaran dalam perubatan.Di sini ana dikelilingi pelajar2 yang cemerlang dalam SPM.Pada beberapa hari yg lepas belakulah perbualan ana dgn beberapa kawan ana kat sini.

(sudah diedit sikit)
kawanB:weh ko mmg dapat tawaran engineering ke UK ke??

kawanA:haah


penulis :ko lepas spm byk x apply scholarship?


kawan A:byk gak.aku isi ja semua borang.


penulis :aku apply byk gak tp aku kena panggil interview JPA je.


kawan B:aku pun cam tu gak.Apply banyak tapi kena panggil interview satu je iaitu MARA la.Ko??


kawan A:aku dapat interview byk gak.Bank negara aku dapat,TNB aku dapat tapi semua aku buat main2.


penulis :apasal ko buat main2,bukan senang dapat pi interview semua tu.Ko dapat lebih kurang berapa byk tawaran interview?


kawan A:Lebih kurang 5 kot.


kawan B:banyak giler.


kawan A:ala, aku buat main2 ja,aku bukan nak pergi pun.Kat MARA ja aku buat betul2.Aku mmg nak wat medic timur tgh.


Kemudian ada seorang kawan lain yg sebut,pasai tu lah kita dapat JPA/MARA je.Kita kan macam tak tetap lagi nak ambik bidang apa.Tu mungkin petunjuk Allah tempat kita kat sini.
Bila difikir-fikir balik ternyata kebenarannya.Ana ni xda pilihan yg tetap lagi dan mungkin Allah nak tunjukkan pada ana mana tempat ana sebab tu lah drp banyak borang yg diisi,ana dapat JPA ja.Teringat diri ini bahawa kita ialah perancang tetapi Allah lah yg paling baik rancangannya.Jika semua interview ana dapat,x ka lagi susah nak buat pilihan.Ni kan senang,dapat satu ja.X payah susah2 nak buat pilihan.

Akhir kalam ana nak kongsi satu perbualan dalam filem Sang Murabbi(ana tgk trailer dia)
"jangan bersedih,dimana kita berada,disitulah dakwah kita sebarkan"