Thursday, October 23, 2008

Perubatan Dalam Al-Quran

Al Quran telah diturunkan oleh Allah sejak 14 kurun yang lampau sebagai rujukan dan panduan bagi manusia. Sebagai sebuah kitab yang lengkap dari segenap sudut, ia mengandungi pelbagai ilmu yang perlu diterokai oleh manusia. Selain dari sebagai panduan utama, al quran juga di gunakan oleh manusia untuk mengubati penyakit. Rasulullah telah mengajar terdapat ayat Al Quran yang boleh dijadikan ikhtiar untuk mengubati penyakit. Fiman Allah Surah Al Isra’: 82

Dan Kami turunkan Dengan beransur-ansur dari Al-Quran Aya-ayat suci Yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang Yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang Yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua.

Kebanyakan ulama menafsir syifa’ sebagai penyembuh walaupun ada yang kadang-kadang menafsirnya sebagai penawar. Menurut para ulama, al-Quran sebagai kitab suci ini antara lainnya diturunkan bagi menyembuhkan penyakit zahir dan batin. Penyakit zahir termasuklah sakit jantung, kayap dan sebagainya manakala penyakit batin adalah seperti hasad, dengki, sombong dan lain-lain. Ia diperkukuhkan lagi dengan sabda Rasulullah s.a.w., “Hendaklah kamu menggunakan dua perkara untuk penyembuh iaitu al-Quran dan madu lebah.”Adakah semua ayat al-Quran itu boleh digunakan sebagai penyembuh? Bukan semua ayat Allah itu menjadi penyembuh tetapi pernyataan itu adalah secara umum. Bagi mereka yang mempunyai penyakit was-was dan resah gelisah, mungkin dengan membaca al-Quran ia boleh hilang.Bagaimanapun, ada ayat khusus untuk penyakit yang khusus. Ini boleh diketahui jika mendalami atau kita mengkaji tentang penggunaan ayat-ayat al-Quran dalam perubatan Islam.Bagaimanapun, bagi tujuan perubatan, kita mestilah yakin apabila mengamalkan bacaan ayat tertentu. Ia pula perlu dilakukan berulang-ulang dan istiqamah, bukannya baca sekali dua sahaja. Melalui cara ini, insya-Allah penyakit itu akan sembuh.Apakah contoh ayat yang boleh dijadikan penyembuh penyakit manusia?Ada pandangan sesetengah ulama bahawa ayat 1-6 surah Taha adalah ayat pelembut hati.Ini berdasarkan kisah Saidina Umar al-Khattab yang terkenal dengan sifat garang dan bengis beriman kepada Allah dengan hanya mendengar adiknya membaca ayat ini secara sepintas lalu.Bagaimanapun, jangan salahkan ayat-ayat al-Quran ini jika usaha kita tidak berjaya.Begitu juga ada ulama yang berkata, untuk menambahkan kasih suami kepada isteri boleh diamalkan membaca ayat 23 daripada surah Yusuf.Menurut Ahmad at Tabrani daripada Kaab bin Malik, Nabi bersabda, “Apabila salah seorang kamu berasa sakit maka hendaklah ia meletak tangannya di tempat yang berasa sakit dan membaca doa, aku minta berlindung dengan kemuliaan Allah dan kekuasaan-Nya di atas segala apa kesakitan yang aku rasai.”

Friday, October 17, 2008

Muhasabah 18 Tahun



Hari ini mengikut masihi genaplah umur aku 18 tahun.Jika diikutkan hijrah,sudah lama aku berumur 18 iaitu pada 28 rabiulawal yang lepas lagi.Tidak kisah lah nak ikut yang mana satu.Walakin kulluhu mush dhoruri.Aku tertanya-tanya pada diri aku,apakah yang telah aku lakukan selama 18 tahun ini.Bagaiamana dengan tanggungjawab aku pada diriku,tanggungjawab pada kawan2 dan sahabat,tanggungjawab aku pada ibu bapa,tanggungjawab pada adik-beradik,tanggungjawab dengan study aku,tanggungjawab pada murabbiku,tanggungjawab aku pada masyarakat dan banyak lagi dan yang paling penting bagaimana dengan dakwah dan tarbiyah ku.Adakah aku berjaya melaksanakan tugas2 ini dengan jayanya atau adakah aku telah berusaha untuk melaksanakannya dengan sebaik mungkin atau aku hanya berpeluk tubuh tanpa melakukan sesuatu yang bermanfaat.Adakah aku hanya seperti orang2 kebiasaan yang hanya bangun pagi pergi belajar kemudian balik. Petang main, malamnya study dan kemudian tidur. Pertanyaan2 yang menerjah fikiran ini begitu menyesakkan jiwa dan menyebabkan aku berfikir kembali siapa sebenarnya aku dan apakah tugas sebenar aku di muka bumi ini. Adakah aku digolongkan dalam golongan ghuraba’ atau tidak. Jika tidak maka sia-sialah hidup aku.Teringat aku pada satu ayat yang agak selalu didengari, “hari lahir bukanlah satu hari yang patut di sambut dengan berseronok-seronok tanpa tujuan,tapi perlulah disambut dengan penuh kesyukuran dan munasabah diri kerana meningkatnya umur kita maka dekatlah kita dengan kematian”.

Mungkin mereka yang menyambut dengan parti yang bercampur gender telah bersedia menghadapi hari kematian.Secara jujurnya aku rasa aku belum bersedia untuk menghadapi kematian berdasarkan apa yang telah aku laksanakan walaupun aku tahu kematian itu boleh datang bila-bila sahaja. Mungkin sebentar lagi atau mungkin bertahun-tahun lagi.Jika diikutkan umur umat Nabi Muhammad saw lebih kurang 60 tahun.Maka aku telah habiskan 1/3 hidup. Itupun jika hidup sampai 60 maka aku masih berpeluang untuk mengubah diri,jika sebentar lagi adakah aku sempat?Orang selalu kata pada majlis perkahwinan,kawin sekali ja sepanjang hidup(kalau betul sekali),jadi buatla betul2.Begitulah dgn kematian.Murabbi aku di Matri pernah mengingatkan kematian hanya sekali sahaja dan tiada yang kedua.Terpulang lah kepada kita untuk macam mana kita nak hadapi peristiwa yang berlaku hanya sekali itu sahaja.

Allahumma takhtim ‘alaina bi husnilkhatimah wa la takhtim ‘alaina ya Allah bi suuilkhatimah

(ya Allah matilah aku dalam keadaan yang berIman dan jgn Engkau matikan aku dalam keadaan yang hina)

Mengingat kembali sepanjang perjalanan hidup ini terutamanya sepanjang tahun 2008 ini menyebabkan aku berfikir aku masih belum layak untuk menjadi graduan MATRI dan kadang2 terfikir aku akan sebuah hadis Nabi saw yang maksudnya lebih kurang “siapa yang hari ini lebih baik dari semalam dialah orang yang beruntung,siapa yang sama sahaja(tiada peningkatan) hari ini dari semalam dia ialah orang yang rugi dan siapa yang hari ini lebih teruk dari semalam dia ialah orang yang celaka”.Di manakah kedudukan aku??pertama,kedua atau ketiga.Banyak sahabat2 yang kata aku ni dah berubah dari segi percakapan.Aku pun tak perasan akannya tapi aku yakin mereka tidak menipu berdasarkan kata2 jika kamu ingin mengenali seseorang tanyalah jirannya.

Impian Aku Sempena 18 tahun Aku Hidup

Aku harap aku mampu terus melalui jalan yang telah dipelopori oleh Rasulullah saw dan para sahabat dan juga yang telah diikuti para ulama. Walaupun aku tahu jalan ini penuh dengan ranjau,onak dan duri dan penuh dengan perkara2 yang berlawanan dengan nafsu dan aku tahu jalan ini tidak dihampiri dengan karpet merah tapi aku yakin inilah satu2 nya jalan yang paling selamat dan cepat untuk aku sampai ke syurga Allah.Aku juga berharap aku di masukkan dalam toifah yang benar2 memperjuangkan dan cuba menegakkan agama Tauhid di bumi Allah ini.Aku tidak ingin menjadi orang biasa,aku ingin menjadi orang luar biasa kerana aku ada tugas penting yang perlu aku laksanakan.


Ya Allah ampunkanlah dosa2 hambaMU ini dan bebaskan aku dari fitnah harta dan wanita dan berikanlah aku kekuatan untuk menempuh jalan menuju redhaMU.

Monday, October 13, 2008

Ujian


Hidup ini penuh dengan ujian samada kita sedar atau tidak.Mungkin umum beranggapan ujian itu apabila kita miskin,kematian orang disayangi tapi perlulah kita ingat bahawa ujian Allah tidak terbatas pada itu sahaja.Boleh jadi harta yang dikurniakan kepada kita ialah ujian dari-NYA.Sebab apa Allah menguji kita??Sebelum tu mari kita tengok sebab apa kita kena ambil banyak ujian dan exam di tempat pengajian kita?Tentu untuk melayakkan kita ke peringkat seterusnya.Ambil SPM untuk masuk IPT.Begitulah juga dengan ujian Allah.Allah menguji kita untuk meningkatkan darjat kita. Sekali kita lepas satu ujian Allah,Allah akan angkat kita ke peringkat yang lebih tinggi.Namun ia tidak berhenti setakat itu sahaja.Selepas itu ada pula ujian lain.Macam lepas SPM ada pula Diploma atau Matrikulasi.Ini semua bertujuan untuk melihat ketulenan Iman kita. Adakah kita hanya mampu berkata-kata tapi tidak mampu beramal atau kedua-duanya.

Firman Allah dalam surah Al-baqarah ayat 214 maksudnya:

214. Adakah patut kamu menyangka Bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti Yang telah berlaku kepada orang-orang Yang terdahulu daripada kamu?

Sesetengah orang mungkin mampu lepas ujian kemiskinan tapi tidak dari segi perempuan atau mungkin sebaliknya.Mungkin kita boleh pergi kelas awal tapi tidak awal pada solat.Mungkin kita mampu hormati ibu bapa kita tapi tidak guru2 kita.Mungkin kita akan infaqkan harta kita kepada jalan Allah apabila Allah beri kita harta yang banyak atau mungkin kita sanggup jual agama Allah untuk dapat harta.Disini lah Allah ingin melihat Iman sebenar kita.Adakah kita benar2 berIman atau tidak.Ramai yang antara kita yang tertanya-tanya kenapa ujian ni Allah hanya berikan kepada orang Islam tidak kepada orang kafir.Kita lihat orang kafir begitu mudah capai kejayaan berbanding orang Islam.Ada juga yang menyatakan kenapa orang kafir yang berjudi dan minum arak boleh Berjaya tapi kita yang solat tiap2 hari tak pun.Ana nak bawa satu cerita yang ana pernah dengar dari seorang sahabat(tak tau la cerita ni betul atau rekaan semata-mata)

Ada 2 orang nelayan sedang menjala di sebatang sungai. Seorang dari mereka muslim manakala seorang lagi kafir.Pada saat nak tebar jala,si kafir baca naa tuhan dia dan tebar jala.Yang si muslim pulak baca basmalah sebelum tebar jala.Tapi si kafir dapat ikan lebih banyak dari si muslim padahal yang muslim menyebut nama Allah.Malaikat ternampak peristiwa itu dan kesian dengan orang Islam tersebut lalu memberitahu Allah kenapa orang Islam tersebut mendapat ikan yang sikit padahal dia menyebut nama Engkau kenapa tidak orang kafir itu yang mendapat ikan sikit.Kenapa Engkau menguji hamba MU itu??.Lalu Allah jawab buat apa Aku nak uji orang kafir itu kerana dia memang sudah kafir.Aku uji hambaKu itu untuk melihat adakah dia benar2 berIman kepadaKu.

Dari cerita ini kita dapat konklusikan kenapa Allah uji kita dan tidak uji orang kafir.Orang kafir memang sudah di janjikan neraka,buat apa nak uji lagi.Manakala bagi kita orang Islam,kita diuji untuk menentukan adakah kita benar2 layak untuk masuk syurga Allah.Jadi ambillah perhatian atas setiap tindakan kita kerana ia akan menentukan dimana kedudukan di sisi Allah.

Thursday, October 9, 2008

Diari Aidilfitri

Walaupun Aidilfitri sudah agak lama berlalu dan orang Islam sedunia kini sibuk berpuasa enam dan jugak sibuk dengan rumah terbuka,ana rasa belum terlambat untuk menceritakan pengalaman pertama ana beraya di luar Negara.

Alhamdulillah tahun ini Allah mengizinkan ana untuk merasai sendiri pengalaman yagng jarang2 dinikmati orang lain iaitu beraya jauh dari kampung halaman dan keluarga. Tapi kami di sini juga mempunyai sebuah keluarga yang besar yang terdiri dari semua pelajar melayu yang menuntut samada di U.Yarmuk atau JUST.

Sebelum menulis lebih lanjut,kami yang berada di bumi syams Urdun terlebih dahulu meraikan Hari Kebesaran Aidilfitri daripada penduduk Malaysia walaupun waktu Malaysia lebih cepat 5 jam dari Jordan.Kami beerpuasa 29 hari berbanding di Malaysia yang berpuasa 30 hari.

Malam raya pertama(29 september)

Ana mendapat tahu keesokan hari ialah Aidilfitri melalui televisyen di sebuah kedai makan.Ketika itu sedang berbuka puasa.Apabila dapat saja tahu esok ialah raya,terus capai henset nak hantar sms raya kat Malaysia.tapi line pulak sibuk.Try beberapa kali baru dapat hantar.Yang tu pun dah lepas Isyak baru dapat sent.Lewat malam baru dapat sms balas dari Malaysia.Sebab masa hantar sms tu Malaysia awal pagi.Bila baca sms balas dari Malaysia, rupa2 nya Malaysia belum raya lagi.Takpa lah hantar ucapan awal sikit.Lepas Isyak dan takbir raya di sini.kami pelajar melayu berkumpul ramai2 di masjid jami’ah Yarmuk dan bertakbir versi melayu.Takbir versi arab xda lagu mendayu-dayu dan sedih2 macam melayu.Orang2 Arab kerumun budak2 melayu sebab takbir pelik.Siap pakai mikrofon masjid lagi.Habis ja takbir di masjid,pelajar2 lelaki berpecah kerumah pelajar perempuan untuk bertakbir.Ana pun pergi la jugak dan kena takbir dan tersangkut la jugak sebab tak hafal(malu gak).sebelum ni x pernah pun kena lead takbir raya. Kemudian kami pun balik rumah masing2.Balik ja rumah ada seorang kawan ana di sini semangat nak masak rending.Kalau ana sambut biasa2 sudah.Tapi kawan punya pasal,ana pun tolong dia masak rendang dan ketupat segera.Malam terpaksa lah tidur lewat.

Hari Raya Pertama(30 september)

Kami di sini solah sunat raya pada 715 pagi.Khutbah dia dapat dengar ja la.Faham tak pun.Belum masyi Arab lagi.Habis ja khutbah raya kami bersalam-salaman dengan Imam Besar sini yang dikenali Syeikh Makmun dan sesame kami pelajar melayu.Sempat la juga bergambar untuk dijadikan nostalgia.Lepas t uterus balik rumah.Mula2 ingatkan disini sambut Aidilfitri biasa2 ja.Rupa2nya meriah jugak Amalan ziarah-menziarahi diamalkan.Ana pun dengan kawan2 kat sini saling menziarahi rumah masing2 dan juga rumah senior.Hari tersebut memang memenatkan,dah la semalam nya tidur lewat.

Hari Raya Kedua(1 oktober)

Pada hari raya kedua kami dijemput untuk ke rumah terbuka Jabatan Penuntut Malaysia di Amman yang mengambil masa lebih kurang dua jam utk sampai.Mula2 rasa malas sebab jauh dan meletihkan dan kena bayar tambang 4 dinar.Tapi nak pengalaman punya pasal,ana pun pergi. Tak la menyesal sgt pergi sebab dapat makan sedap2 tapi next time xmau pergi dah sebab pergi makan ja.Xda apa yg best.

Ana rasa yang ni ja kot ana nak kongsi beraya di Jordan sebab hari2 selepas itu biasa2 ja just ada rumah terbuka orang buat.Boleh kata 4 hari ana tak yah masak.Semua makan kat rumah orang lain.Ok sekarang ana nak cerita pulak camna orang Arab sini beraya.Tadi ana cerita camna ana beraya disini.

Dari segi persiapan raya,orang sini turut melakukan persiapan yang agak meriah mungkin tapi depa tak tinggal solat kat masjid cam Malaysia.Lagi hujung ramadhan lagi ramai terutamanya malam 27,Depa yakin malam tu malam al-qadr.Dari isyak sampai subuh masjid penuh.Terdapat juga kedai2 yang menjual kuih raya disini.Tapi kuih raya sini la.Bila nak dekat raya,kuih2 sgt byk sampai ada satu kedai terpaksa simpan dia punya meja kerusi.Seperti ana tulis sebelum ni,takbir disini xda lagu dan depa mula start takbir lepas Isyak dan sebelu subuh sampai la solah sunat.Pagi raya disini jalan menjadi begitu lengang sampai zohor.Semua kedai tutup kecuali kedai makan.Walaupun menyambut Aidilfitri,kedai2 disini tetap bukak untuk cari rezeki.Jika di Malaysia ada istilah balik kampong tapi disini balik bandar.Tempat yang ana tinggal merupakan bandar dan bila menjelang tengah hari byk budak jalan kat syari’ jami’ah(satu jalan famous kat sini) dengan gaya tersendiri.Masa ni boleh kata yang ada kat syari’ jami’ah semua budak2 yang datang entah dari hulu mana.Time bukan raya xda pon.Depa dah conquer jalan sini.Dah berlagak macam orang besar dari segi pakaian dan tanpa segan silu budak belasan tahun menghisap rokok.

Setakat ini saja post raya.Akhir kata jangan jadikan Aidilfitri ini menghapuskan segala amalan kita pada bulan Ramadhan.Fikir-fikirkanlah.

Sunday, October 5, 2008

Indah Khabar Dari Rupa

Setelah agak lama menyepi,ana rasa ana patut tulis sesuatu dalam blog ni. Sebelum tu ana nak ucapkan selamat hari raya Aidilfitri maaf zahir batin kepada sesiapa yang mengenali diri ini atau sesiapa yang baca post ni.

Setelah lebih sebulan ana berada di perantauan,ana dapati Jordan ni tidak sehebat yang dicanang.Memang tidak dapat dinafikan di sini terdapat banyak ulama'2 besar yang boleh kita berguru.Tetapi disini juga terdapat...........Jadi ada satu perumpamaan yang sangat sesuai bagi Jordan ni.Di bumi syams ni terdapat malaikat yg paling baik sekali dan di sini jugak terdapat syaitan yang paling jahat.

Sebelum ana datang bumi Urdun ni ana hanya menyangka orang arab ni kasar,besar dan ganas.Yang paling ana tak sangka pakaian orang tempatan sini.Astaghfirullah.Sangat sukar menjaga pandangan disini tambhan pula kalau belajar dikelas.Kalau duduk belakang memang tak boleh nak ghaddulbasar dah.Boleh kata lagi teruk dari Malaysia.(semoga Allah kuatkan Iman diri ini).jangan menyangka lelaki arab semua hebat macam Rasulullah saw,ada jugak macam Abu Jahal dan bukan semua perempuan arab macam Khadijah.

Dan baru2 ni ana ada dengar seorang sahabat sebut bahawa Rasulullah pernah bersabda, jika penduduk syams rosak maka rosaklah semua penduduk bumi(aukamaqal).Wallahualam.Mungkin sebab tu Hassan AlBanna diizinkan Allah lahir dikalangan orang arab kerana bangsa arab bagaikan lambang bagi umat Islam sejagat.